Bukan Zaman Abrahah

Lupakah kita bahawa kita telah diludah dan dipijak sejak berzaman lamanya?

Umat ini sudah merasakan segala bentuk penindasan dan penghinaan dari seluruh dunia sehingga manusia beragama manapun yang melihat akan selalu simpati dengan kedudukan kita kini; Lemah, terkebelakang, ditindas…

Bukankah sepertinya Tuhan tidak adil?

Dia seharusnya menyebelahi kita!

Seharusnya Dia menurunkan ‘Burung-Burung Ababil’ dan ‘Banjir Besar’ buat menghancurkan mereka yang zalim kepada umat Islam.

Tidakkah Tuhan itu selalu adil?

Ingatkah kita tentang sebuah kisah raja Abrahah, yang datang dari Yaman dengan tentera bergajahnya untuk menghancurkan Ka’abah?

Ingatkan kita akan ungkapan kata-kata Abdul Mutallib yang popular:

“Sesungguhnya, aku hanya Rabb (pemilik) unta-unta itu, sedangkan Baitullah itu empunya Rabb, yang akan menjaganya…”

Tatkalah kaabah di saat untuk serang oleh Abrahah, penduduk Mekkah menunjukkan sikap pasif. Mereka bersembunyi di kaki-kaki gunung, mengosongkan kota Mekkah, dan menyerahkan sepenuhnya kepada Abrahah agar ia, bala tentera, dan pasukannya yang mengendarai gajah memasuki dan meluluhlantahkan Ka’abah.

Timbul persoalan, mengapa burung-burung Ababil tetap turun kepada kaum yang mempunyai sikap pasif dan pengecut?

Sebabnya, sudah menjadi Sunatullah dalam memusnahkan kaum yang zalim dengan perkara-perkara yang ajaib, sebelum kelahiran Manusia Agung. Peristiwa ‘tentera bergajah’ merupakan peristiwa terakhir dalam menolong agama Allah dengan cara yang luar biasa. Setelah itu, syariat tersebut ditegakkan dan sering bergema dengan jelas dalam bacaan-bacaan solat kita:

Wahai orang-orang yang beriman, jika kamu membantu (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu, dan meneguhkan kedudukanmu.” (Muhammad : 7)

Kaum muslimin terlebih dahulu dituntut beramal dan berbuat secara tulus ikhlas kepada Allah semata-mata dan sesuai tuntutan sunnah Rasulullah SAW. Jika kita telah mempersembahkan kerja keras dan amal, nescaya Allah akan menurunkan bantuan serupa dengan ‘Burung Ababil’ untuk membantu kita menghapuskan musuh.

Ini merupakan sunatullah yang baru dan khusus hanya untuk umat Muhammad sehingga akhir zaman nanti.

Tidak akan ada perubahan dan penyimpangan darinya.

Kerana itu penantian dari sebahagian umat Islam untuk melihat bagaimana bentuk pembalasan Allah atas orang-orang yang zalim hanyalah penantian yang teramat panjang dan sia-sia.

‘Burung Ababil’ dan pertolongan lainnya tidak akan turun kecuali dengan usaha dan perjuangan dari setiap individu muslim.

Allah telah memberikan aturan-aturan yang jelas dalam melakukan perubahan dan keberadaannya berbeza sesuai tahapan yang dilalui oleh kaum muslimin. (rujuk ISK)

Masih ingatkah saudara pada kisah-kisah peperangan Baginda?

‘Burung-burung Ababil’ tidak juga kunjung turun menghapuskan kaum kafir dan mencegah pertempuran terjadi !!!

Sunatullah baru telahpun bermula, dan pasukan muslimin menyahutnya dengan keyakinan. Mereka mula mengatur strategi sebaik mungkin untuk melunaskan dan memenuhi syarat untuk meraih kemenangan, dan kemudiannya memanjatkan doa kepada Allah. Setelah melalui penderitaan, luka yang mengoyak, darah yang bersimbah, dan gugurnya satu demi satu syuhada, barulah pertolongan Allah hadir di medan jihad.

Sedarlah saudaraku, bahawa kini bukan lagi zaman Abrahah. Tidak cukup jika hanya dengan menadah tangan dan berdoa ataupun membaca beberapa surah dari Al-Qur’an, akan dapat mengubah situasi di bumi umat islam. ‘Burung-burung Ababil’ tidak akan turun untuk membinasakan kaum yang zalim jika kita hanya bersembunyi di balik kaki-kaki gunung.

Rujukan :
Al-Qur’an
Laisa fi zaman Abrahah, oleh Dr. Raghib As-Sirjani
Al-Jazeera Network News

di sunting daripada:

http://yazidsahak.blogspot.com

Advertisements

4 responses to this post.

  1. Subhanaallah!!
    Jom2, kita sambut sunatullah baru dengan jiwa besar bak langit membiru~
    🙂

    Reply

  2. Salaam, ..always admiring penulisan Dr Raghib Sirjani – highly recommended!

    Reply

  3. Posted by ainulmardhiah on March 17, 2010 at 7:46 pm

    Slm wrt buat sufi yang dlm kembaranya =)

    Entri hebat! Alhamdulillah.
    Sunnatullah umat Muhammad yang bukan spt biasa. Teriktiraf dengan perjuangan dan usaha kita, bukannya rehat dan penantian.

    InshaAllah, fisabilillah…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: